Olimpiade Olahraga Tertua di Dunia 2

Olimpiade Olahraga Tertua di Dunia 2 – Berikut ini adalah beberapa olimpiade olahraga tertua yang ada di dunia (bagian kedua):

Tinju (Pygmachia)

  • Tahun Diperkenalkan: 688 SM
  • Masih Dimainkan Hari Ini: Ya
  • Peralatan Khusus yang Digunakan: Pembungkus kulit kulit sapi yang disebut himantes dan oxys
  • Jumlah kontestan: Dua di setiap pertandingan

Tinju bukan hanya salah satu olahraga Olimpiade tertua, tetapi juga salah satu olahraga kontak tertua secara keseluruhan. Tinju Yunani kuno, yang disebut pygmachia, ditambahkan ke Olimpiade pada 688 SM dan olahraga tempur kedua. Setelah diperkenalkan, tinju hadir di setiap Olimpiade kuno dan sangat populer dalam budaya Yunani selama lebih dari seribu tahun.

Tidak seperti tinju masa kini, yang memiliki lebih banyak aturan untuk memastikan keselamatan atlet, pygmachia sangat kasar. Awalnya para pejuang mengenakan pembungkus kulit sapi yang disebut himantes di sekitar tangan, buku jari, dan pergelangan tangan mereka, tetapi sarung tangan itu akhirnya menjadi lebih mematikan. Petinju mulai menggunakan sarung tangan tajam yang disebut oxys, yang terkadang menyebabkan kematian selama pertandingan. Pertandingan tinju kuno ini hanya berlangsung selama satu putaran dan tujuannya adalah untuk membuat lawan Anda tidak sadarkan diri atau membuat mereka menyerah.

Balapan Kereta Empat Kuda (Tethrippon)

  • Tahun Diperkenalkan: 680 SM
  • Masih Dimainkan Hari Ini: Tidak
  • Peralatan Khusus yang Digunakan: Kereta dan kuda; acara berlangsung di Hippodrome
  • Jumlah Pesaing: Tidak Diketahui

Perlombaan kereta empat kuda, yang disebut tethrippon oleh orang Yunani, adalah perlombaan berkuda pertama yang ditambahkan ke Olimpiade pada 680 SM. Untuk mengakomodasi acara baru, Olimpiade diperluas dari acara satu hari menjadi acara dua hari. Acara kereta berlangsung di hippodrome, yang merupakan area luas, datar, terbuka di mana garis start dan finis ditentukan oleh sebuah tiang. Lintasan ini juga memiliki tiang kedua yang lebih kecil, yang disebut nyssa, yang merupakan belokan sulit yang menyebabkan banyak kecelakaan.

Dipercaya bahwa tethtrippon terdiri dari 12 putaran karena penyair Pindar menyebut acara tersebut dodekadromon – putarannya sama dengan sekitar 14 km (8,6992 mil). Sangat sedikit yang diketahui tentang aturan sebenarnya dari salah satu acara berkuda, tetapi sejarawan tahu pasti bahwa pesaing tidak diizinkan untuk berbelok di depan pembalap lain kecuali dia jauh di depan orang-orang di belakangnya.

Pankration

  • Tahun Diperkenalkan: 648 SM
  • Masih Dimainkan Hari Ini: Tidak
  • Peralatan Khusus yang Digunakan: Tidak Ada
  • Jumlah kontestan: Dua di setiap pertandingan; sebagian besar acara memiliki empat putaran dengan enam belas atlet
Olimpiade Olahraga Tertua di Dunia 2

Pankration adalah olahraga pertarungan terakhir yang ditambahkan ke Olimpiade kuno. Dari tiga olahraga tempur (dua lainnya gulat dan tinju), pankration adalah yang paling berbahaya. Itu adalah olahraga kuncian dengan tangan kosong yang memiliki sedikit batasan. Kebrutalan ini diilustrasikan dengan nama acara tersebut, pankratos, yang secara harfiah berarti “semua kekuatan”, dari kata pan yang berarti “semua” dan kratos yang berarti “kekuatan, kekuatan, kekuasaan”.

Menurut mitologi Yunani, pankratos ditemukan oleh pahlawan Heracles dan Theseus, yang menggunakan metode gulat dan tinju untuk mengalahkan lawan mereka. Semua teknik tinju dan gulat, serta menendang, menahan, mengunci, dan mencekik di tanah dapat diterima. Satu-satunya tindakan terbatas adalah menggigit dan mencungkil mata lawan. Pankration sangat berbahaya sehingga beberapa atlet tewas. Meskipun olahraga itu kejam, itu populer selama berabad-abad dan bahkan menyeberang ke budaya Romawi.

Hoplite Race (Hoplitodromos)

  • Tahun Diperkenalkan: 520 SM
  • Masih Dimainkan Hari Ini: Tidak
  • Peralatan Khusus yang Digunakan: Armor Hoplite: helm, perisai, dan grieves; acara berlangsung di trek stadion
  • Jumlah Peserta: Tidak diketahui, mungkin sampai 20 seperti semua acara stadion

Perlombaan hoplite, yang oleh orang Yunani disebut hoplitodromos, adalah perlombaan kaki keempat dan terakhir yang ditambahkan ke Olimpiade kuno. Berbeda dengan perlombaan kaki lainnya, yang dilakukan dengan telanjang, perlombaan hoplite mengharuskan atlet untuk mengenakan baju besi (yang beratnya bisa lebih dari 50 pon) yang terdiri dari helm, perisai, dan pelindung kaki – pelindung kaki telah dilepas pada pertengahan abad ke-5 SM karena mereka menghambat gerakan kaki.

Perlombaan ini menguji kekuatan otot dan daya tahan atlet. Biasanya hanya membutuhkan dua panjang lintasan stadion (sekitar 192 m (629,9 kaki)), tetapi di Nemea adalah empat stadia dan di Platea adalah 15. Seperti perlombaan kaki lainnya yang membutuhkan lebih dari satu stadion, pembalap hoplite diperlukan berlari mengitari tiang yang dikenal sebagai kampter di akhir setiap putaran.

Continue Reading

Share