Olahraga yang Berasal Dari Yunani Kuno

Olahraga yang Berasal Dari Yunani Kuno – Selama masa-masa awal, orang Yunani mendominasi acara olahraga dan penaklukan militer. Olimpiade juga diadakan di Yunani. Orang Yunani tampil sangat baik dalam acara ini karena olahraga dikembangkan untuk melewati keterampilan militer dan bertahan hidup yang kritis. Oleh karena itu, bahkan selama waktu senggang dan olahraga, seorang warga negara Yunani berada dalam kondisi latihan yang konstan. Prajurit di Yunani kuno dikenal kuat dan terampil dalam pertempuran. Awalnya, Olimpiade adalah acara satu hari hingga 684 SM ketika pertandingan diperpanjang menjadi tiga hari. Kemudian, diperpanjang menjadi lima hari. Sebagian besar Olimpiade yang kita kenal sekarang diciptakan atau dipraktikkan oleh warga Yunani kuno. Orang Yunani menyukai olahraga, terutama olahraga kontak, dan mereka membangun gimnasium umum tempat orang berlatih dan berkompetisi. Meskipun kecintaan pada olahraga masih ada di Yunani modern, mereka tidak lagi cenderung menjadi pemain terbaik di Olimpiade.

Pentathlon

Pentathlon adalah kata asal Yunani yang dibentuk dengan menggabungkan dua kata, pente (lima) dan athlon (persaingan). Pentathlon adalah kompetisi dengan lima acara olahraga yang berbeda. Peristiwa Pentathlon dapat ditelusuri ke Pertandingan Olimpiade Yunani Kuno di negara kota Olympia di mana itu termasuk lompat jauh, lempar lembing, lempar cakram, stadion (serangkaian balapan pendek), dan pertandingan gulat sebagai acara utama. Karena keterampilan dan kekuatan ekstra yang dibutuhkan untuk pentathlon, tentara menjadi pesaing dan pemenang terbanyak. Namun, karena evolusi acara dan kebutuhan untuk membuat pentathlon tidak terlalu berdarah, pentathlon modern lebih difokuskan pada keterampilan menembak, berenang, anggar, berkuda, dan lari lintas alam. Masing-masing dari lima acara mengumpulkan poin berbeda, dan pemenang keseluruhan biasanya adalah pemenang dengan poin terbanyak.

Lari

Lari adalah olahraga lama yang tidak menyertakan kontak. Dalam budaya Yunani kuno, kontes lari termasuk tes kecepatan sekitar 219 yard yang dikenal sebagai perlombaan stade, diaulos yang merupakan perlombaan 437 yard, dan perlombaan yang lebih panjang yang disebut dolichos. Selama periode kuno, orang Yunani adalah pelari yang baik. Dalam Olimpiade modern, lari adalah acara paling beragam dengan balapan berbeda mulai dari balapan pendek hingga balapan menengah dan panjang.

Melompat (Jumping)

Olahraga melompat Yunani Kuno adalah apa yang dikenal sebagai lompat jauh, lompat jauh, atau lompat horizontal hari ini. Olahraga ini berakar pada permainan Olimpiade Yunani kuno. Selama periode Yunani kuno, atlet biasanya memegang batu atau beban di tangan mereka selama lompatan dan melepaskannya dengan mendorongnya ke belakang menjelang akhir penerbangan untuk mendorongnya ke depan. Lompat jauh adalah satu-satunya lomba lompat yang diketahui di Yunani Kuno, dan sebagian besar olahraga di negara-kota Yunani digunakan sebagai pelatihan pertempuran. Lompat jauh melambangkan kemampuan untuk melewati suatu rintangan. Lompatan ini telah menjadi lomba lari dan lapangan Olimpiade modern sejak 1896 dengan atlet yang memecahkan rekor yang belum pernah terlihat di zaman modern.

Lempar Diskus (Discus Throw)

Lemparan cakram ditelusuri ke aktivitas pentathlon Yunani 708 SM. Diskus ini aslinya terbuat dari batu. Besi, timah, dan perunggu digunakan sebagai bahan baku untuk discus selama periode waktu yang berbeda di Yunani. Patung Myron Discobolus menunjukkan bahwa olahraga tersebut mungkin sudah ada sejak abad kelima SM. Teknik yang digunakan pada zaman kuno mirip dengan teknik yang digunakan dalam lemparan cakram gaya bebas saat ini. Dalam masyarakat saat ini, olahraga adalah acara lintasan dan lapangan yang melibatkan lemparan piringan bundar yang berat.

Gulat

Gulat adalah salah satu olahraga tempur tertua dan dicintai jutaan orang. Gulat adalah olahraga kontak yang melibatkan teknik penanganan seperti clinches, fighting, takedowns, joint lock, pin, dan punches. Di Yunani kuno, gulat digunakan sebagai olahraga kompetitif di Olimpiade sekaligus hiburan bagi orang-orang kaya. Saat ini, teknik gulat telah menemukan jalan mereka ke dalam pelatihan pertarungan tangan kosong penegakan hukum. Selama Olimpiade kuno, gulat berfungsi sebagai salah satu acara olahraga utama, dan pertarungan hanya berakhir ketika kontestan mengaku kalah atau tidak dapat melanjutkan.

Tinju

Tinju adalah olahraga pertarungan antara dua orang yang memakai sarung tangan pelindung dan saling memukul. Ini terjadi di ring persegi dan ada wasit tengah yang memimpin pertandingan. Kontestan yang mendaratkan pukulan terbanyak ke wajah lawannya atau melumpuhkan lawannya dinyatakan sebagai pemenang. Tinju sebagai olahraga dapat ditelusuri ke pertandingan Olimpiade ke-23 tahun 688 SM di Yunani. Selama zaman Yunani kuno, tinju adalah salah satu permainan paling populer di Olimpiade. Petinju mengenakan tali (himantes) di sekitar tangan mereka untuk melindungi mereka. Pertarungan akan terus berlanjut sampai salah satu pejuang mengakui kekalahan atau tidak dapat melanjutkan.

Pankration

Orang Yunani kuno percaya bahwa Heracles dan Theseus mengembangkan pankration sebagai produk sampingan dari keharusan menggunakan teknik tinju dan gulat dalam pertarungan mereka. Kedua pria tersebut menggunakan keterampilan ini untuk mengatasi musuh yang perkasa termasuk binatang buas. Di zaman kuno, pankration adalah teknik pertarungan primitif yang menggabungkan keterampilan tinju, gulat, dan tersedak. Diperkenalkan ke Olimpiade Yunani pada 648 SM, ini adalah salah satu olahraga terberat dengan aturan minimal. Pankration (semua kekuatan) adalah olahraga hanya tunduk dan banyak petarung mati di arena.

Equestrian Events

Olahraga yang Berasal Dari Yunani Kuno

Di Negara Kota Yunani awal, Equestrian Events termasuk pacuan kuda dan kereta kuda di hippodrome. Hippodrome adalah teater luar ruangan di mana banyak acara penting dan olahraga balapan terjadi. Meskipun orang-orang Yunani mempraktikkan acara berkuda di awal Olimpiade, olahraga tersebut telah dihentikan di suatu tempat pada waktunya, tetapi kembali ke Olimpiade musim panas di Prancis pada tahun 1900. Selama acara ini, pria dan wanita bersaing bersama dalam kondisi yang setara. Acara termasuk kompetisi Polo, Grand Prix Jumping, dan Lompat Tinggi. Saat ini, peristiwa-peristiwa tersebut telah mengalami transformasi dalam aturan dan regulasi.

Tradisi Kuno

Olimpiade pertama diadakan di Olympia, Negara Kota Yunani. Pertandingan tersebut diadakan setiap empat tahun, sebuah tradisi yang tetap ada hingga saat ini meskipun lebih banyak hari telah ditambahkan ke acara tersebut untuk mengakomodasi banyaknya permainan Olimpiade modern. Olimpiade pertama diadakan pada 776 SM sebagai bagian dari acara keagamaan untuk menghormati Zeus, dewa dewa. Meskipun banyak permainan yang bersifat biadab, sebagian besar permainan yang dimainkan di Olimpiade kuno telah berevolusi dan yang baru telah ditemukan. Pertandingan Olimpiade adalah beberapa acara global yang paling banyak dihadiri hingga saat ini.

Continue Reading

Share