Cedera Terburuk Sepanjang Masa Dalam Olahraga

Cedera Terburuk Sepanjang Masa Dalam Olahraga – Salah satu ciri khas dalam bidang olahraga yang dinantikan oleh setiap olahragawan adalah merebut hadiah utama. Untuk mencapai hal ini, latihan berat selama berbulan-bulan diprioritaskan, dengan para atlet berlatih dalam beberapa kondisi terberat untuk meningkatkan kekuatan kemauan mental mereka, menguasai tindakan adaptasi dan bersiap untuk yang terburuk. Dalam upaya untuk mengklaim kejayaan tertinggi dalam olahraga, selain dari pelatihan ini, bintang olahraga terkadang melakukan tindakan mematikan untuk memastikan impian mereka menjadi kenyataan, yang telah mengakibatkan beberapa cedera yang mengakhiri karir yang tidak menguntungkan. Seperti yang disampaikan kepada Anda, cedera olahraga terburuk sepanjang masa, penting untuk diingat bahwa cedera adalah kejadian umum dalam olahraga, tetapi ketika atlet memaksakan diri hingga batas kemampuannya, cedera ini berubah menjadi buruk. Berikut ini daftarnya:

1. Maurice Stokes

Cedera Terburuk Sepanjang Masa Dalam Olahraga

Pada 1950-an, nama Maurice Stokes akan menarik perhatian di NBA. Pada puncak karirnya, Maurice Stokes memenangkan Rookie of the year dan tiga kali NBA All-star. Saat bermain di pertandingan terakhir musim NBA reguler 1957/58 untuk Rochester Royals (sekarang Sacramento Kings), kepalanya tertancap di keranjang setelah dia melaju ke keranjang, dia jatuh dan mendarat di atas kepalanya. sbobet mobile

Maurice menjadi tidak sadarkan diri dan dihidupkan kembali. Dia terus bermain. Tiga hari setelah kecelakaan itu, dia melaporkan sakit dan kejang. Maurice Stokes lumpuh secara permanen. Terungkap bahwa dia menderita Encephalopathy. Dia berkomunikasi dengan mengedipkan matanya dan waspada secara mental. Dua belas tahun kemudian, dia meninggal pada usia 36 tahun. Kehilangan nyata bagi dunia bola basket.

2. Trent McCleary

Di awal abad ke-21, Trent McCleary adalah salah satu nama yang menjadi tren dalam karya hoki profesional. Karier pria yang bermain untuk Montreal Canadiens berakhir dengan menyakitkan ketika ia berusaha memblokir sebuah tamparan dengan menjatuhkan diri ke es. Sayangnya, tembakan itu mengenai tenggorokannya dan dengan demikian mematahkan laringnya, yang mengakibatkan paru-parunya roboh.

Tidak dapat bernafas, staf medis segera membuat jalur di paru-parunya, sampai dia dilarikan ke rumah sakit tempat trakeostomi dilakukan padanya. Setelah cederanya, dia berusaha untuk kembali tetapi disarankan untuk tidak melakukannya. Trent McCleary harus berhenti pada 7 tahun karir hoki nya.

3. Maureen Connolly

Cedera Terburuk Sepanjang Masa Dalam Olahraga

Seorang petenis Amerika, Maureen Connolly yang juga dikenal sebagai Little Mo memikat Amerika dengan kejenakaan tenisnya. Selama puncak karirnya, dia memenangkan sembilan turnamen tunggal Grand Slam dan menjadi wanita pertama yang memenangkan empat Grand slam dalam satu tahun kalender. Setelah memenangkan gelar Wimbledon ketiganya berturut-turut, Maureen Connolly terlibat dalam kecelakaan di mana kudanya menjepitnya ke truk pengaduk beton setelah kudanya dikejutkan oleh truk. Kecelakaan itu mengakibatkan fibula retak yang mengakhiri karirnya.

4. Reggie Brown

Salah satu hal paling menyakitkan yang menimpa seorang atlet muda adalah karier Anda tiba-tiba berakhir begitu baru saja dimulai. Reggie Brown hanya menghabiskan dua musim sebagai pemain NFL profesional sebelum matahari terbenam dalam kariernya. Setelah melakukan tekel pada pertandingan terakhir untuk Detroit Lion pada musim 1997. Setelah melakukan tekel, dia tidak bisa berdiri selama 17 menit. Kemudian terungkap bahwa ia menderita memar sumsum tulang belakang. Meskipun tidak ada otot yang rusak, Brown tidak dapat melanjutkan apa yang akan menjadi karir NFL yang luar biasa.

5. Jeff Beukeboom

Sepak bola Amerika adalah olahraga yang sangat intensif secara fisik, dan ketika terjadi perkelahian dalam olahraga yang sangat fisik ini, Anda hanya dapat membayangkan hasilnya. Nah, untuk mempersingkat imajinasi Anda, contoh sempurna dari hasil perkelahian NFL adalah apa yang terjadi ketika Matt Johnson dari Los Angeles King memberikan pukulan pengisap kepada Jeff Beukeboom dari New York Rangers.

Meskipun pada saat kecelakaan itu, sepertinya bukan masalah besar tetapi setelah Jeff Beukeboom terlibat dalam tabrakan lain dia mulai mengeluh mual, kehilangan ingatan dan sakit kepala yang berulang. Dia didiagnosis dengan gegar otak pasca trauma dan diperintahkan untuk tidak bermain lagi. Jeff Beukeboom masih menderita gegar otak pasca-trauma setelah pensiun.

Continue Reading

Share